Terimalah Pasangan Hidup Kita Dengan Ikhlas

Terimalah Pasangan Hidup Kita Dengan Ikhlas – Tidak salah jika kita berdoa memohon pasangan yang sempurna, akan tetapi pada saat yang sama kita juga harus melapangkan dada untuk menerima kekurangan pasangan hidup kita.┬áKita boleh memancangkan harapan, tapi kita juga perlu bertanya apa yang sudah kita persiapkan agar layak mendampingi pasangan idaman?

Terimalah Pasangan Hidup Kita Dengan Ikhlas
Terimalah Pasangan Hidup Kita Dengan Ikhlas

Ini bukan berarti kita tidak boleh mempunyai keinginan untuk memperbaiki kehidupan kita, rumah tangga kita, serta pasangan kita. Akan tetapi, semakin besar harapan kita dalam pernikahan semakin sulit kita mencapai kebahagiaan dan kemesraan.

Sebaliknya, semakin tinggi komitmen pernikahan kita akan semakin lebar jalan yang terbentang untuk memperoleh kebahagian dan kepuasan.

Lalu apa bedanya harapan dan komitmen? Apa pula pengaruhnya terhadap keutuhan rumah tangga kita?

Harapan terhadap pernikahan menunjukkan apa yang ingin kita dapatkan dalam pernikahan.

Bila kita memiliki harapan pernikahan yang sangat besar, sulit bagi kita untuk menerima pasangan apa adanya. Kita akan selalu melihat dia penuh kekurangan.

Ingatlah, jika kita menikah karena terpesona oleh penampilan fisiknya, maka kita akan segera kehilangan kemesraan sehingga tidak bisa berlemah lembut begitu pasangan kita sudah tidak memikat lagi.

Sementara itu, komitmen pernikahan lebih menunjukkan rumah tangga seperti apa yang ingin kita bangun. Kerelaan untuk menerima kekurangan, termasuk mengikhlaskan hati menerima kekurangannya membuat kita lebih mudah mensyukuri pernikahan.

Jika kita melapangkan hati untuk menerima perbedaan, maka kita akan menemukan banyak persamaan.

Dengan menerima perbedaan, maka akan lebih mudah bagi kita untuk melihat kebaikan-kebaikannya.

Oleh karena itu, mari kita memberi perhatian yang hangat pada pasangan kita, menerima pasangan kita tanpa syarat, dan, ungkapkanlah semua itu dengan kata-kata yang indah, terimalah ia apa adanya, terimalah kekurangannya dengan keikhlasan hati, maka akan kita menemukan cinta yang bersemi indah.

Setelah itu, mari kita berupaya memperbaiki dan bukan menuntut untuk sempurna.

Bukankah kita sendiri mempunyai kekurangan? mengapa kita sibuk menuntut pasangan untuk sempurna?

Baca Juga: Seorang Suami Mempunyai Hak Untuk Mendapatkan Pelayanan Dari Istri.

Ingatlah Wahai Para Istri:

Suami yang menikahi kamu tidaklah semulia Nabi Muhammad SAW, tidaklah setakwa Nabi Ibrahim a.s. tidak pula setabah Nabi Ayub a.s. segagah Nabi Musa a.s. apalagi setampan Nabi Yusuf a.s.

Justru suamimu hanyalah pria akhir zaman yang punya cita-cita membangun keturunan yang sholeh sholehah, suami yang ingin menjadi pelindung, kamu penghuninya, suami adalah nahkoda, kamu adalah navigatornya, suami bagaikan balita yang nakal, kamu adalah penuntun kenakalannya, saat suami menjadi raja, kamu nikmati anggur singgasananya, ketika suami menjadi bisa, kamulah penawar obatnya, seandainya suami masinis yang lancang, sabarlah memperingatkannya.

Pernikahan mengajarkan kita perlunya iman dan takwa, untuk belajar meniti sabar dan ridha Allah karena memiliki suami yang tak segagah mana.

Justru kamu akan tersentak, karena kamu bukanlah Siti Khadijah yang begitu sempurna, bukanlah Siti Hajar yang begitu setia dalam sengsara, kamu hanyalah wanita akhir zaman yang berusaha menjadi sholehah.

Ada amanat yang harus kita emban ketika kita menikah. Ada ruang untuk saling berbagi. Ada ruang untuk saling memperbaiki. Dan bukan saling mengeluhkan, atau menyebut-nyebut kekurangan pasangan hidup kita.

Pahamilah, kekhilafannya agar ia merasa ringan dalam memperbaiki, meski bukan berarti kita lantas membiarkan kesalahan.

Berikanlah dukungan dan kehangatan kepadanya sehingga ia berbesar hati menghadapi tantangan-tantangan yang ada di depan.

Tunjukkanlah bahwa kita memang sangat menghargainya, menerimanya dengan tulus, mau mengerti dan bersemangat mendampinginya.

Terimalah ia apa adanya.

Terimalah kekurangan pasangan hidup kita dengan ikhlas, maka akan kita temukan cinta yang bersemi indah.

Cukup banyak hal sepele yang tampaknya kita anggap telah kita berikan tetapi ternyata hal itu jauh meleset dari dugaan.

Kita bukan mendengar pasangan tetapi mendengar diri sendiri, kita bukan memberi solusi tapi malah menambah materi. Kita bukan memberi jalan keluar alih-alih menghakimi. Kita bukan memberikan jawaban, tetapi malah memberikan pertanyaan, kita bukan meringankan tetapi malah memberatkan.

Benarkah?

Kekayaan itu ada di dalam jiwa, dan keping kekayaan itu dimulai dari ketulusan menerima, dengan kekayaan jiwa kita akan lebih mudah memberikan empati, lebih mudah untuk memahami, lebih mudah untuk berbagi dan lebih mudah mendengar dengan sepenuh hati.

Hari ini, ketika kita bermimpi tentang sebuah pernikahan yang romantis, sementara ikatan batin di antara kita dan pasangan begitu rapuh.

Sudahkah kita berterima kasih kepadanya? Sudahkah kita meminta maaf atas kesalahan kesalahan kita?

Jika belum, mulailah dengan meminta maaf atas kesalahan-kesalahan kita dan ungkapkan sebuah panggilan sayang untuknya.

Mulailah dari yang paling mudah, hal yang paling remeh atau kecil sekalipun. Agar cinta bersemi dalam keluarga kita, agar cinta senantiasa berbunga dalam kehidupan kita.

Semoga Allah SWT melindungi kita dari mempersoalkan perbedaan tanpa memahaminya. Semoga Allah SWT menjauhkan kita dari kesibukan yang membinasakan.

Semoga Allah pula kelak mengukuhkan ikatan perasaan di antara kita dengan kasih sayang, ketulusan, dan kerelaan menerima perbedaan. Aamiin.

Baca juga tulisan berikut ini: